http://kata.news


HOME I NUSANTARA I MANCANEGARA I EKBIS I OLAHRAGA I IPTEK I HIBURAN

ads

Dihambat Eropa, Sawit RI Mau Dijual ke Mana?

Jakarta - Hingga saat ini produk minyak kelapa sawit atau CPO dari Indonesia masih terhambat untuk masuk ke kawasan Uni Eropa. Untuk mengantisipasi itu, Kementerian Perdagangan akan mencari alternatif negara baru untuk memasarkan produk CPO.

Wakil Menteri Perdagangan Jerry Sambuaga mengaku sudah bertemu dengan para pengusaha yang tergabung dalam Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia (Gapki). Ternyata masih banyak negara lain yang memiliki peluang untuk masuknya produk CPO RI.

"Kelapa sawit tidak hanya di Eropa yang dibutuhkan, negara lain juga. Kebetulan kita baru terima asosiasi, ternyata ada negara-negara lain yang berpotensi seperti China, India, bahkan di Pakistan, Turki dan Bangladesh, yang secara kalkulasi bisa melebihi Uni Eropa," ujarnya saat mengunjungi detikcom, Jakarta, Rabu (27/11/2019).


Jerry yakin, pasar CPO RI tidak hanya bergantung dengan Uni Eropa. Dengan mencari pasar baru industri kelapa sawit Indonesia bisa terselamatkan.

Namun jika ingin mencari negara lain, apakah tidak menutup kemungkinan negara lain juga akan melakukan hal yang sama?

Menanggapi hal itu, Jerry meyakini bahwa negara lain tidak akan melakukan hal yang sama Uni Eropa seperti kampanye hitam. Sebab menurut dugaan alasan Uni Eropa melakukan hal itu lantaran memiliki produk minyak nabati termasuk rapeseed, minyak kedelai, minyak zaitun, minyak biji matahari, dan minyak nabati lainnya.


Faktor kedua, lanjutnya, Uni Eropa adalah organisasi kawasan yang menurutnya lebih sulit untuk melakukan negosiasi dagang dibanding dengan sebuah negara.

"Dia hanya ingin menunjukkan bahwa secara kolektif dia bisa entertain negara anggota. Itu berbeda dengan kita bicara bilateral, misalnya dengan China nggak seperti itu, karena pendekatannya lebih mudah kalau pendekatannya one on one," tegasnya.

"Jadi saya yakin itu tidak akan digunakan negara lain siapapun termasuk negara big power seperti AS dan China. karena kita selalu ada jalan untuk menunjukkan kita saling butuh," tutupnya.

Simak Video "Indonesia Sepakat Lawan Diskriminasi Sawit Uni Eropa"
[Gambas:Video 20detik]
(das/ang)



Sumber: Detik.com

Klik tautan (link) sumber jika konten berita terpotong atau tidak lengkap
loading...